News

Diprediksi Alami Lonjakan Kasus COVID-19, RS di Medan Diminta Bersiap

Pemkot Medan, Sumatera Utara memprediksi potensi terjadinya lonjakan kasus COVID-19 usai libur lebaran


Diprediksi Alami Lonjakan Kasus COVID-19, RS di Medan Diminta Bersiap
Petugas merapikan tempat tidur untuk pasien COVID-19 berstatus orang tanpa gejala (OTG) di Stadion Patriot Chandrabhaga, Bekasi, Jawa Barat, Sabtu (16/1/2021). (AKURAT.CO/Endra Prakoso)

AKURAT.CO, Pemerintah Kota (Pemkot) Medan, Sumatera Utara memprediksi potensi terjadinya lonjakan kasus COVID-19 usai libur lebaran, sehingga rumah sakit diminta memperhatikan kesediaan ruang perawatan.

"RS Royal Prima sudah melakukan penambahan bed (tempat tidur) isolasi dan ICU. Ini mengantisipasi antrian pasien COVID-19, apalagi diprediksi akan terjadi lonjakan kasus," ucap Wali Kota Medan, Bobby Nasution di Medan, Kamis (03/06/2021).

Ia mengaku, tercatat RS Royal Prima menambah seperti yang disampaikan manajemen dengan menyediakan bed isolasi sebanyak 86 bed dari 290 bed yang direncanakan, dan 20 bed ICU.

RS Martha Friska juga sudah beroperasi kembali menangani pasien virus corona dengan melakukan penambahan 50 bed mengantisipasi "Bed Occupancy Rate (BOR)" Kota Medan yang terus meningkat.

Meski adanya penambahan bed ini, namun Wali Kota Medan tetap berharap tidak terjadi lonjakan COVID-19 di ibu kota Provinsi Sumatera Utara.

"Mudah-mudahan bed ini tidak dipergunakan. Apabila nantinya tetap terjadi lonjakan, maka kita harapkan rumah sakit ini siap untuk menampungnya," tutur Wali Kota.

​​Direktur Utama RS Royal Prima, dr Suhartina Darmadi, menjelaskan, pihaknya saat ini sedang menyiapkan 290 kamar isolasi di antaranya siap dioperasikan 86 kamar isolasi, dan 20 bed ICU,

"Masing-masing kamar isolasi di isi satu bed dengan fasilitas sekelas kamar VIP. Kecuali memang pasien itu satu keluarga, dan kita sediakan satu kamar untuk dua orang," ujarnya.[]

Sumber: ANTARA

Erizky Bagus

https://akurat.co