News

Dharmasanti Tri Suci Waisak 2021, Menag: Ini Momentum Peneguhan Moderasi Beragama

Mengapresiasi niat luhur umat Buddha Indonesia untuk mengedepankan semangat kebersamaan dalam memperingati Hari Raya Tri Suci Waisak 2565 Tahun Buddhis.


Dharmasanti Tri Suci Waisak 2021, Menag: Ini Momentum Peneguhan Moderasi Beragama
Menteri Agama Yaqut Cholil

AKURAT.CO, Umat Buddha menggelar perayaan Dharmasanti Tri Suci Waisak 2565 Tahun Buddhis. Karena masih pandemi, Dharmasanti ini digelar sederhana dan dipusatkan serta disiarkan dari Auditorium HM Rasjidi, Gedung Kantor Kementerian Agama, Jalan MH Thamrin, Jakarta, pada Kamis (27/5/2021).

Hadir di Auditorium HM Rasjidi, para tokoh agama dan pimpinan Majelis Keagamaan Buddha, serta sejumlah pejabat negara. Umat Buddha mengikuti acara ini melalui aplikasi zoom meeting, siaran langsung TVRI, dan live streaming Youtube Kemenag RI.

Menteri Agama (Menag), Yaqut Cholil Qoumas mengapresiasi niat luhur umat Buddha Indonesia untuk mengedepankan semangat kebersamaan dalam memperingati Hari Raya Tri Suci Waisak 2565 Tahun Buddhis. Niat dan semangat itu tersurat dalam Tema Dharmasanti Waisak Nasional, yakni 'Bangkit Bersatu Untuk Indonesia Maju'.

Menag menyampaikan bahwa semangat kebersamaan umat Buddha Indonesia ini merupakan bagian dari implementasi kehidupan beragama yang moderat.

"Sebagaimana yang telah menjadi garis kebijakan Bapak Presiden, bahwa program Moderasi Beragama harus dapat dijabarkan dalam setiap kegiatan, seperti tema ceramah, khutbah, maupun materi pendidikan keagamaan, yang dilakukan secara sistematis, terutama di lembaga pendidikan dan rumah ibadah," kata Menag.

Kementerian Agama telah menyusun peta jalan penguatan moderasi beragama untuk merealisasikan target Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2020-2024. Peta jalan tersebut akan menjadi panduan dalam melaksanakan program dan kegiatan Kementerian Agama.

"Hari ini, dengan momentum Hari Tri Suci Waisak 2565 Tahun Buddhis, umat Buddha Indonesia memberikan makna dengan peneguhan moderasi beragama sebagai pedoman dalam menunaikan tugas dan kewajiban keagamaannya dan kewarganegaraannya," tegasnya. 

Menag berharap nilai-nilai luhur ajaran Buddha yang memberikan panduan dalam menempuh kehidupan secara seimbang dengan prinsip jalan tengah menjadi penopang dalam mewujudkan umat Buddha yang moderat.

Melalui momentum Dharmasanti Hari Raya Waisak,  Menag juga berharap umat Buddha Indonesia terus berkomitmen untuk menjaga keseimbangan yang paripurna, saling mendengar, saling melatih kemampuan mengelola dan mengatasi perbedaan yang ada.