News

Curah Hujan Tinggi, Longsor Melanda Desa Wisata Tempur di Jepara

Bencana ongsor melanda salah satu desa di Jepara akibat curah hujan tinggi


Curah Hujan Tinggi, Longsor Melanda Desa Wisata Tempur di Jepara
Ilustrasi/Dua rumah di di Dusun Plampang 2 RT 62/RW 19 Kalirejo, Kokap, Kulon Progo, DIY tertimbun longsor, Selasa (27/10/2020). (Dok. BPBD Kulon Progo)

AKURAT.CO, Sebuah tebing di Desa Wisata Tempur, Kecamatan Keling, Kabupaten Jepara mengalami longsor sehingga menutup akses jalan warga desa setempat. Bencana ini terjadi menyusul tingginya curah hujan di daerah tersebut.

"Dampak longsor sangat dirasakan oleh warga Desa Tempur karena akses jalan hendak menuju daerah lain terganggu. Sedangkan pembersihan jalan dari material longsor tidak bisa dilakukan secara manual," kata Sekretaris Desa Tempur, Mahfud di Jepara, Kamis, (28/1/2021).

Penyebabnya, material longsornya menutupi jalan cukup tebal karena tebing yang longsor memiliki ketinggian 20 meteran dengan lebar tanah yang longsor mencapai 15 meteran.

Peristiwa tanah longsor yang menutupi akses jalan warga dari Dukuh Petung ke Dukuh Pekoso, Desa Tempur tersebut, terjadi pada Rabu, (27/1/2021) malam sekitar pukul 19:00 WIB.

Sementara, saat ini alat berat sudah didatangkan ke lokasi sejak pukul 11.00 WIB, sedangkan pembersihan jalannya diperkirakan baru selesai sore hari.

"Untuk sementara belum bisa dilalui kendaraan roda empat karena memang akses jalannya tidak begitu lebar," jelasnya.

Desa Tempur sendiri merupakan salah satu desa tangguh bencana yang ditetapkan pada tahun 2016 sehingga warganya juga sudah terlatih.

Selain diresmikan sebagai desa tangguh bencana, dibentuk pula forum relawan Desa Tempur yang memiliki anggota puluhan personel. Mereka menjadi tangan panjang Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jepara yang sudah dibekali berbagai kemampuan, mulai dari mitigasi bencana, pembuatan jalur evakuasi bencana hingga pembuatan peta risiko bencana. []

Sumber: Antara