Ekonomi

Bukukan Kinerja Apik di Kuartal-I 2022, Pertumbuhan Kredit BRI Lampaui Perbankan Nasional

BRI catat pertumbuhan kredit di kuartal I-2022 memiliki tingkat yang lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan kredit perbankan nasional


Bukukan Kinerja Apik di Kuartal-I 2022, Pertumbuhan Kredit BRI Lampaui Perbankan Nasional
Kantor Bank BRI (Istimewa)

AKURAT.CO Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BRI), Sunarso, mengatakan bahwa pertumbuhan kredit BRI di kuartal I-2022 memiliki tingkat yang lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan kredit perbankan nasional dalam periode sama.

"Alhamdullilah, pertumbuhan kredit kita sebesar 7,4% YoY menjadi Rp1.075,9 triliun di kuartal-I 2022. Ini lebih tinggi dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan kredit industri perbankan nasional yang sebesar 6,65%," paparnya dalam acara Halal Bihalal Pemimpin Redaksi Bersama CEO, Board of Directors serta SEVP BRI di Jakarta, Jumat (13/5/2022).

Sunarso juga mengungkapkan bahwa penyaluran kredit BRI kepada seluruh segmen UMKM bertumbuh 13,6% yang ditopang oleh segmen mikro, segmen konsumer, dan segmen kecil.

baca juga:

"Pertumbuhan penyaluran kredit BRI kepada segmen UMKM itu tumbuh 13,6%. Penopang utamanya ada di segmen mikro yang meningkat 13,6%, segmen konsumer yang naik 4,6%, dan segmen kecil yang tumbuh 8%," ujarnya.

Emiten berkode BBRI ini juga mencatatkan kinerja ciamik dalam menghimpun Dana Pihak Ketiga (DPK). Sampai akhir kuartal-I 2022, BRI telah berhasil menghimpun DPK sebesar Rp1.126,5 triliun DPK atau tumbuh 7,4%. Aset BRI pun tumbuh 9% menjadi Rp1.650 triliun.

Selain itu, beban biaya dana (cost of fund) BRI dengan nilai 1,7% adalah yang terendah sepanjang sejarah berdirinya BRI. Current account saving account (CASA) melonjak dari 58,9% di kuartal-I tahun lalu menjadi 63,6% di kuartal-I 2022 ini. Hal ini disebabkan oleh meningkatnya pertumbuhan simpanan giro menjadi Rp227,6 triliun atau melonjak 30,9%.

Tidak hanya itu, nilai tabungan naik Rp489,3 triliun atau 10,2%, pendapatan komisi meningkat 12,1% dari Rp4,1 triliun di periode sama tahun lalu menjadi Rp4,6 triliun, laba meroket 78,1% menjadi Rp12,2 triliun, dan loan to deposit ratio (LDR) yang terjaga pada kisaran 80%-87%.

Bos BRI ini pun berbagi cerita kesuksesan yang dibukukan BRI. Hal ini tidak terlepas dari keberhasilan transformasi yang dilakukan oleh bank plat merah ini. Sunarso pun mengatakan bahwa membangun sistem adalah kata kunci.

"Transformasi akan sukses jika 4 hal ini terpenuhi. Pertama, jelas objek yang di-transform. Kedua, ada pemimpin yang menggerakkan [transformasi]. Ketiga, ide-ide transformasi diutarakan dan dilaksanakan oleh seluruh tim. Keempat, transformasi itu harus menjadi mekanisme sistem. Itu yang saya pegang selama saya mentransformasi BRI. Maka, membangun sistem adalah kata kunci. Saya katakan, apa yang mau di-transform obyeknya? Digital dan culture," imbuhnya.

Lihat Sumber Artikel di Warta Ekonomi Disclaimer: Artikel ini adalah kerja sama antara AkuratCo dengan Warta Ekonomi. Hal yang berkaitan dengan tulisan, foto, video, grafis, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab dari Warta Ekonomi.
Sumber: Warta Ekonomi