Rahmah

Bolehkah Membagikan Daging Kurban kepada Non Muslim?

Sebagian mengatakan boleh dan sebagian lain tidak membolehkan. Begini alasannya.

Bolehkah Membagikan Daging Kurban kepada Non Muslim?
Pedagang menurunkan hewan kurban untuk dijual di Pasar Hewan Jonggol, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Kamis (7/7/2022). (AKURAT.CO/Endra Prakoso)

AKURAT.CO Baru saja umat muslim merayakan hari raya Idul Adha pada Minggu (10/7/2022) lalu. Di antara anjuran bagi setiap muslim pada hari itu ditambah dua hari setelahnya adalah menyembelih hewan kurban pada tanggal 10, 11, dan 12 Dzulhijjah.

Jika membagikan hewan kurban kepada sesama muslim tidak menjadi persoalan. Yang menjadi pertanyaan adalah jika seorang muslim berkurban, kemudian ada daging yang didistribusikan kepada non muslim. Bagaimana hukumnya?

Dilansir NU Online, mengutip pendapat Syamsuddin Ar-Ramli dalam Nihayatul Muhtaj ila Syarhil Minhaj (juz VIII, halaman 141), mendistibusikan dagng hewan kurban kepada non muslim hukumnya boleh. Pendapat ini dianggap selaras dengan mazhab Syafi’i.

baca juga:

لَوْ ضَحَّى عَنْ غَيْرِهِ أَوْ ارْتَدَّ فَلَا يَجُوزُ لَهُ الْأَكْلُ مِنْهَا كَمَا لَا يَجُوزُ إطْعَامُ كَافِرٍ مِنْهَا مُطْلَقًا , وَيُؤْخَذُ مِنْ ذَلِكَ امْتِنَاعُ إعْطَاءِ الْفَقِيرِ وَالْمُهْدَى إلَيْهِ مِنْهَا شَيْئًا لِلْكَافِرِ , إذْ الْقَصْدُ مِنْهَا إرْفَاقُ الْمُسْلِمِينَ بِالْأَكْلِ لِأَنَّهَا ضِيَافَةُ اللَّهِ لَهُمْ فَلَمْ يَجُزْ لَهُمْ تَمْكِينُ غَيْرِهِمْ مِنْهُ لَكِنْ فِي الْمَجْمُوعِ أَنَّ مُقْتَضَى الْمَذْهَبِ الْجَوَازُ

Artinya, “Apabila seseorang berkurban untuk orang lain atau ia menjadi murtad, maka ia tidak boleh memakan daging kurban tersebut sebagaimana tidak boleh memberikan makan dengan daging kurban kepada orang kafir secara mutlak. Dari sini dapat dipahami bahwa orang fakir atau orang (kaya, pent) diberi yang kurban tidak boleh memberikan sedikitpun kepada orang kafir.”

“Sebab, tujuan dari kurban adalah memberikan belas kasih kepada kaum Muslim dengan memberi makan kepada mereka, karena kurban itu sendiri adalah jamuan Allah untuk mereka. Maka tidak boleh bagi mereka memberikan kepada selain mereka. Akan tetapi menurut pendapat ketentuan Madzhab Syafi’i cenderung membolehkanya.”

Hanya, yang penting dicatat di sini bukan non muslim secara mutlak. Non muslim yang boleh menerima daging kurban adalah jika bukan kurban wajib dan penerimanya merupakan non muslim yang bukan status kafir harbi.

Dasar argumen ini adalah penjelasan Ibnu Qudamah dalam Al-Mughni ( juz XI, halaman 105) berikut,

فَصْلٌ : وَيَجُوزُ أَنْ يُطْعِمَ مِنْهَا كَافِرًا .وَبِهَذَا قَالَ الْحَسَنُ ، وَأَبُو ثَوْرٍ ، وَأَصْحَابُ الرَّأْيِ وَقَالَ مَالِكٌ : غَيْرُهُمْ أَحَبُّ إلَيْنَا .وَكَرِهَ مَالِكٌ وَاللَّيْثُ إعْطَاءَ النَّصْرَانِيِّ جِلْدَ الْأُضْحِيَّةِ . وَلَنَا أَنَّهُ طَعَامٌ لَهُ أَكْلُهُ فَجَازَ إطْعَامُهُ لِلذِّمِّيِّ ، كَسَائِرِ طَعَامِهِ ، وَلِأَنَّهُ صَدَقَةُ تَطَوُّعٍ ، فَجَازَ إطْعَامُهَا الذِّمِّيَّ وَالْأَسِيرَ ، كَسَائِرِ صَدَقَةِ التَّطَوُّعِ .فَأَمَّا الصَّدَقَةُ الْوَاجِبَةُ مِنْهَا ، فَلَا يُجْزِئُ دَفْعُهَا إلَى كَافِرٍ لِأَنَّهَا صَدَقَةٌ وَاجِبَةٌ ، فَأَشْبَهَتْ الزَّكَاةَ ، وَكَفَّارَةَ الْيَمِينِ

Artinya, “Pasal: dan boleh memberikan makan dari hewan kurban kepada orang kafir. Inilah pandangan yang yang dikemukakan oleh Al-Hasanul Bashri, Abu Tsaur, dan kelompok rasionalis (ashhabur ra’yi). Imam Malik berkata, ‘Selain mereka (orang kafir) lebih kami sukai’.

“Menurut Imam Malik dan Al-Laits, makruh memberikan kulit hewan kurban kepada orang Nasrani. Sedang menurut kami, itu adalah makanan yang boleh dimakan karenanya boleh memberikan kepada kafir dzimmi sebagaimana semua makanannya.”

Dalam versi pendapat lain, memberi daging kurban untun non muslim tidak boleh secara mutlak.[]

Sumber: NU Online