Rahmah

Onani, Bolehkah Hukumnya dalam Islam?

Onani, Bolehkah Hukumnya dalam Islam?
Ilustrasi onani (pinterest.com)

AKURAT.CO Onani adalah kegiatan menyentuh bagian kemaluan untuk menghasilkan kepuasan seksual. Onani dilakukan oleh diri seseorang karena berbagai alasan.

Lalu, bolehkah melakukan onani? Begini pandangan agama Islam.

Islam sebagai agama yang sempurna merespon tentang masturbasi ataupun onani ini. Dalam pandangannya, satu ulama dengan ulama lain saling berbeda pendapat, dari mulai haram, hingga hukum mubah.

baca juga:

Mazhab Maliki dan Mazhab Syafi’i memiliki pandangan bahwa hukum onani dana tau masturbasi adalah haram. Kedua mazhab ini melandasinya dengan ayat Al-Qur’an QS. Al-Ma-arij: 29-31, yaitu sebagai berikut:

وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ . إِلَّا عَلَى أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ . فَمَنِ ابْتَغَى وَرَاءَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْعَادُونَ 

"Dan orang-orang yang memelihara kemaluannya (29), kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak-budak yang mereka miliki, maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela (30). Barangsiapa mencari yang di balik itu, maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas (31)."

Sedangkan mazhab Hanabilah atau Hambali juga menghukumi onani dan masturbasi  sebagai sesuatu yang haram dilakukan. Namun demikian ia memberikan hukum boleh manakala dalam kondisi dhorurat, yaitu ketika memuncaknya libido dan dihawatirkan terjadinya perzinaan.

Sementara itu menurut mazhab Hanafi masturbasi atau onani pada prinsipnya haram, tapi kadang dilakukan untuk menghindari perbuatan zina. Sedangkan upaya menghindari perbuatan zina sendiri hukumnya wajib seperti dijelaskan dalam kaidah fiqhiyah.

Mazhab Hanafi ketika membolehkan onani dan masturbasi dengan menggunakan dalil berikut:

إذا اجتمع الضرران أسقط الأكبر للأصغر

Jika ada dua mudharat yang berkumpul, maka yang lebih besar harus digugurkan, untuk melakukan yang lebih kecil.

Meskipun demikian, sebagaimana dikutip NU Online, mayoritas ulama memandang  onani atau masturbasi sebagai perbuatan tidak terpuji, melampaui batas, dan melanggar fitrah manusia. Tak heran bila ulama Maliki dan Syafi‘i mengharamkannya, terlebih jika sudah sampai pada tingkatan yang dapat menjauhkan seseorang dari pernikahan dan berketurunan. 

Sehingga supaya seseorang terhindar dari perbuatan zina, maka siapapun yang sudah mampu untuk menikah untuk segera melakukannya. Apabila belum siap, ikutilah tuntunan Nabi, yaitu dengan berpuasa, mendekatkan diri kepada Allah, menghindari hal-hal yang mendorong fitnah, dan selalu aktif dengan hal-hal yang positif.

Demikian hukum melakukan onani dalam Islam.[]