Ekonomi

BI Tekankan Pentingnya Peran Perbankan Dalam Transisi Hijau

Yanti Setiawan menyampaikan bank sebagai penyedia dana usaha akan menjadi kunci keberhasilan transisi hijau.


BI Tekankan Pentingnya Peran Perbankan Dalam Transisi Hijau
Suasana gedung Bank Indonesia di Jakarta Pusat, Rabu (14/8/2019). Deputi Gubernur Senior BI Destry Damayanti mengatakan, Bank Indonesia memiliki beberapa instrumen termasuk yang sifatnya hedging instrumen seperti Domestic Non Delivery Forward (DNDF). Instrumen transaksi DNDF ini memberikan alternatif lindung nilai bagi pelaku pasar, sehingga mengurangi demand di pasar spot. (AKURAT.CO/Dharma Wijayanto)

AKURAT.CO 

Direktur Departemen Kebijakan Makroprudensial Bank Indonesia (BI) Yanti Setiawan menyampaikan bank sebagai penyedia dana usaha akan menjadi kunci keberhasilan transisi hijau.

“Perbankan sebenarnya memainkan peran yang sangat penting dalam transisi hijau karena penyaluran dana dari perbankan mempengaruhi kapasitas dan potensi sektor yang dibiayainya,” kata Yanti dalam diskusi InfobankTV yang disiarkan secara daring, Rabu (8/12/2021).

Kebijakan keuangan hijau dari BI, khususnya kebijakan makroprudensial, lanjutnya, akan diarahkan untuk mendorong transisi aset perbankan ke portofolio yang lebih hijau serta mendorong penyesuaian suku bunga kredit yang lebih terjangkau untuk perusahaan atau project yang hijau.

Yanti mengatakan pelaksanaan transisi hijau harus digencarkan karena penguatan komitmen menuju transisi hijau di global, berdampak cukup kuat pada Indonesia, seperti pemutusan kontrak dari perusahaan global dengan perusahaan Indonesia yang tidak memenuhi standar lingkungan, serta pernyataan Uni Eropa dan global bahwa kelapa sawit dari Indonesia belum memenuhi standar NDPE atau nol deforestasi, nol gambut dan nol eksploitasi. 

Kendati demikian, peluang investasi di sektor hijau juga besar terhadap perekonomian Indonesia dan isu perubahan iklim dapat menjadi motor penggerak Indonesia.

“Setidaknya dibutuhkan dana sekitar Rp3.500 triliun untuk mendukung infrastruktur dan aktivitas ekonomi hijau dan ini artinya hampir separuh dari existing kredit perbankan kita sekarang,” ujar Yanti dilansir dari Antara.

Jumlah dana tersebut, katanya, jika harus ditanggung perbankan untuk membiayai seluruh kebutuhan pendanaan transisi hijau selama 8 tahun ke depan, akan memberatkan kinerja perbankan, sehingga peluang investasi akan semakin besar.

Lebih lanjut ia menyampaikan bank sentral turut concern terhadap perubahan iklim karena kerusakan lingkungan dan perubahan iklim dapat menimbulkan risiko fisik dan risiko transisi.

Risiko fisik berupa gangguan produksi dan distribusi berimplikasi pada stabilitas moneter dan SSK, serta risiko transisi merupakan risiko yang muncul dalam menuju rendah karbon dan akibat menunda pencapaian rendah karbon dan risiko transisi berupa penurunan harga aset dan SSK, risiko eksternal, ketidakpastian suplai dan harga energi.

Adapun BI telah memiliki kerangka kebijakan keuangan hijau yang terdiri dari empat pilar kebijakan, yakni penguatan kebijakan makroprudensial hijau, pendalaman pasar uang hijau, pengembangan ekonomi dan keuangan inklusif hijau, serta transformasi kelembagaan BI hijau.[]