News

Bekas Mensos Juliari Batubara Jadi Saksi di Sidang Suap Bansos Covid-19 Hari Ini

Bekas Mensos Juliari Batubara Jadi Saksi di Sidang Suap Bansos Covid-19 Hari Ini


Bekas Mensos Juliari Batubara Jadi Saksi di Sidang Suap Bansos Covid-19 Hari Ini
Mentri Sosial, Juliari Pieter Batubara (AKURAT.CO/Dharma Wijayanto)

AKURAT.CO Mantan Menteri Sosial (Mensos) Juliari Peter Batubara hari ini (22/3/2021) dijadwalkan bersaksi di sidang lanjutan perkara dugaan suap terkait pengadaan bantuan sosial (bansos) Covid-19 untuk wilayah Jabodetabek, hari ini.

Juliari sedianya akan diperiksa keterangannya sebagai saksi untuk terdakwa Harry Van Sidabukke dan Ardian Iskandar Maddanatja.

Selain Juliari, Jaksa Penuntut Umum (JPU) pada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) juga menghadirkan 2 saksi lainnya yakni, mantan Ajudan Juliari, Eko Budi Santoso dan PPK reguler pada Direktorat Perlindungan Sosial Korban Bencana Sosial Kemensos, Victorious Saut Hamonangan Siahaan.

"Rencana sidang bansos Senin, 22 Maret 2021, tiga saksi (tersebut) yang dipanggil," ujar Juru Bicara KPK, Ali Fikri dalam keterangannya, Senin (22/3/2021).

Sebagai informasi, sidang lanjutan pada hari ini bakal digelar di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.

Dalam persidangan ini, Presiden Direktur PT Tiga Pilar Agro, Harry Van Sidabukke dan konsultan hukum, Ardian Iskandar Maddanatja didakwa menyuap mantan Menteri Sosial (Mensos) Juliari Peter Batubara senilai Rp3,2 miliar. Suap itu disebut untuk memuluskan penunjukan perusahaan penyedia bantuan sosial (bansos) untuk penanganan Covid-19 di wilayah Jabodetabek.

Dalam hal ini, Jaksa menyebut Harry Van Sidabukke menyuap Juliari Batubara sebesar Rp1,28 miliar. Sedangkan Ardian Iskandar, disebut Jaksa, menyuap Juliari senilai Rp1,95 miliar. Total suap yang diberikan kedua terdakwa kepada Juliari sejumlah Rp3,2 miliar.

Harry Sidabukke disebut mendapat proyek pengerjaan paket sembako sebanyak 1,5 juta melalui PT Pertani (Persero) dan PT Mandala Hamonganan Sude. Sementara Ardian, menyuap Juliari terkait penunjukkan perusahaannya sebagai salah satu vendot yang mengerjakan pendistribusian bansos corona.

Uang sebesar Rp3,2 miliar itu, menurut Jaksa, tak hanya dinikmati oleh Juliari Peter Batubara. Uang itu juga mengalir untuk Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) pengadaan bansos Covid-19 di Direktorat Perlindungan dan Jaminan Sosial Korban Bencana Kemensos, Adi Wahyono serta Matheus Joko Santoso.[]

Bayu Primanda

https://akurat.co