Ekonomi

Bank Mandiri Catat Penggunaan Layanan QRIS Tembus 1,4 Juta Transaksi

Bank Mandiri mencatat penggunaan layanan Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS) oleh nasabah per Mei 2021 menembus 1,4 juta transaksi.


Bank Mandiri Catat Penggunaan Layanan QRIS Tembus 1,4 Juta Transaksi
Nasabah melakukan transaksi di mesin Anjungan Tunai Mandiri (ATM) Bank Mandiri di Jakarta, Kamis (19/7/2018). PT Bank Mandiri Tbk mencatatkan pertumbuhan laba 28,7% secara tahunan atau year on year (yoy) dari Rp9,46 triliun menjadi Rp12,17 triliun pada semester I-2018. (AKURAT.CO/Dharma Wijayanto)

AKURAT.CO, PT Bank Mandiri (Persero) Tbk mencatat penggunaan layanan Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS) oleh nasabah per Mei 2021 menembus 1,4 juta transaksi.

Bank Mandiri mencatat nilai volume lebih dari Rp100 miliar, meningkat lebih dari 170 persen dari periode yang sama tahun lalu.

Kenaikan transaksi melalui QRIS tersebut empat kali lipat dibanding kuartal pertama 2021. Saat ini, sudah lebih dari 700 ribu merchant yang bergabung dengan Mandiri QRIS.

"Bank Mandiri terus berkomitmen menyediakan kegiatan perbankan yang lebih mudah dan nyaman untuk mendukung berbagai upaya pemulihan ekonomi nasional. Fitur pembayaran cashless melalui QRIS di aplikasi Livin’ by Mandiri terbukti makin diminati oleh banyak nasabah dan merchant karena transaksinya yang lebih mudah, seamless, dan aman," kata Senior Vice President Transaction Banking Retail Sales Bank Mandiri Thomas Wahyudi di Jakarta, Rabu (21/7/2021).

Thomas menjelaskan, pembayaran dengan QRIS Bank Mandiri menjanjikan model pembayaran transaksi yang lebih fleksibel kepada nasabah yang menggunakan aplikasi Livin’ by Mandiri.

Menurutnya, proses transaksi melalui QRIS Bank Mandiri dapat dilakukan secara efektif dan efisien sehingga memangkas waktu antrean.

Apalagi, dengan keputusan Bank Indonesia menaikkan limit transaksi QRIS menjadi Rp5 juta telah memberikan kemudahan dan kenyamanan bagi pengguna dan merchant.

Bank Mandiri pun mendorong lebih banyak nasabah dan merchant UMKM di Indonesia mengadopsi QRIS sebagai solusi pembayaran transaksi cashless yang lebih efisien dan aman di tengah situasi pandemi seperti sekarang.

Dengan QRIS, pelaku UMKM tidak hanya menikmati kemudahan transaksi namun juga pencatatan transaksi keuangan.