Ekonomi

Bank BTN Sabet Penghargaan di Ajang Top GRC Awards

Penghargaan ini membuktikan implementasi tata kelola yang baik, risiko yang terjaga dan kepatuhan dalam menjalankan proses bisnis telah dilakukan


Bank BTN Sabet Penghargaan di Ajang Top GRC Awards
PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. kembali meraih 4 penghargaan sekaligus dalam ajang Top GRC Awards 2021. (Dok Bank BTN)

AKURAT.CO PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. kembali meraih 4 penghargaan sekaligus dalam ajang Top GRC Awards 2021. Penghargaan diraih BTN atas kinerja perseroan yang positif dalam menerapkan prinsip Governance, Risk, & Compliance (GRC) di pengelolaan bisnisnya. 

Adapun empat penghargaan yang diperoleh Bank BTN yakni The Most Committed GRC Leader 2021, The High Performing Board of Commissioners on GRC 2021, dan The High Performing Corporate Secretary on GRC 2021. 

Direktur Utama Bank BTN Haru Koesmahargyo mengatakan, empat penghargaan ini membuktikan bahwa implementasi tata kelola yang baik, risiko yang terjaga dan kepatuhan dalam menjalankan proses bisnis telah dilakukan BTN secara komprehensif.

Apalagi dalam menghadapi ketidakpastian di masa pandemi yang masih terus membayangi, prinsip kehati-hatian menjadi landasan utama perseroan dalam menjalankan bisnisnya. 

“Penghargaan ini menjadi semangat bagi kami untuk terus menerapkan prinsip GRC di Bank BTN. Kami berkomitmen untuk terus menjalankan prinsip tersebut terutama dalam mengejar pertumbuhan yang berkelanjutan,” jelas Haru di Jakarta, Kamis (7/10/2021).

Menurut Haru, implementasi GRC di Bank BTN telah membuat kinerja perseroan semakin baik. Hal ini terlihat dari kinerja keuangan Bank BTN pada semester I/2021 yang tumbuh di atas rata-rata industri perbankan. 

“Dalam ajang Top GRC Awards 2021 ini ada sekitar 880 perusahaan yang dinilai. Bank BTN dinilai sebagai perusahaan yang memiliki kelengkapan sistem dan infrastruktur GRC yang baik sehingga mendukung pertumbuhan bisnis secara berkelanjutan,” katanya.

Pada semester I/2021 Bank BTN berhasil mencatatkan pertumbuhan positif pada penyaluran kredit dan pembiayaan di level 5,59% dari Rp251,83 triliun pada semester I/2020 menjadi Rp265,9 triliun.

Pertumbuhan tersebut tercatat berada jauh di atas rata-rata industri perbankan nasional. Data Bank Indonesia merekam, pertumbuhan kredit industri perbankan nasional hanya tumbuh sebesar 0,45% yoy per Juni 2021.