Ekonomi

Antisipasi Cuaca Ekstrem, Pertamina Pastikan Stok dan Penyaluran BBM di Enggano Aman

Untuk mengatasi kondisi cuaca ekstrem di penghujung tahun, Pertamina melalui MORI II Sumbagsel, memastikan stok dan penyaluran BBM di Pulau Enggano aman.


Antisipasi Cuaca Ekstrem, Pertamina Pastikan Stok dan Penyaluran BBM di Enggano Aman
Untuk mengatasi kondisi cuaca ekstrim di penghujung tahun di Pulau Enggano yang merupakan pulau terluar Indonesia yang berada di pesisir Bengkulu, PT Pertamina (Persero) melalui Marketing Operation Region (MOR) II Sumbagsel, memastikan stock dan penyaluran BBM di Pulau Enggano aman. (Dokumentasi: Istimewa/Pertamina)

AKURAT.CO Untuk mengatasi kondisi cuaca ekstrem di penghujung tahun di Pulau Enggano yang merupakan pulau terluar Indonesia yang berada di pesisir Bengkulu, PT Pertamina (Persero) melalui Marketing Operation Region (MOR) II Sumbagsel, memastikan stok dan penyaluran BBM di Pulau Enggano aman.

Untuk kondisi penyaluran di Enggano saat ini berlangsung kondusif dan aman, namun konsumsinya cenderung sedang menurun. Sebab, cuaca ekstrim menyebabkan banyak nelayan yang tidak melaut dan lalu lintas kendaraan dari Bengkulu ke Enggano berkurang.

Jumlah Kartu Keluarga (KK) di Enggano sebanyak 1.199 dengan rata-rata konsumsi Premium saat ini adalah sebesar 1.200 liter per hari, sementara konsumsi Biosolar sebesar 100 liter per hari.

Unit Manager Communication, Relation & CSR MOR II, Umar Ibnu Hasan mengungkapkan, stok Premium saat ini sebesar 90 kilo liter dengan ketahanan stok mencapai 75 hari dan Biosolar stoknya sebesar 7 kilo liter dengan ketahanan stok 70 hari.

“Ini wujud komitmen Pertamina untuk turut serta memajukan perekonomian masyarakat melalui peran strategis Pertamina dalam menyediakan energi yang sesuai dengan prinsip ketersediaan, kemudahan akses, keterjangkauan, penerimaan serta berkelanjutan," tambah Umar.

Program BBM Satu Harga di Pulau Enggano merupakan program pemerintah untuk mewujudkan keadilan energi di seluruh tanah air dengan tujuan menerapkan kesetaraan di beberapa wilayah di Indonesia terutama di pelosok.

Dalam mengemban tugas mulia ini, Pertamina banyak menghadapi tantangan dan risiko, khususnya saat mendistribusikan pasokan BBM ke wilayah-wilayah yang dinilai ekstrem. Untuk mencapainya, moda tansportasi yang digunakan beragam, antara lain darat, laut, hingga udara, agar pasokan energi bisa mencapai lokasi tujuan.

"Setelah penerapan kebijakan satu harga, seluruh daerah terpencil bisa menikmati harga yang sama dengan harga yang selama ini diterapkan di SPBU di perkotaan," pungkas Umar. []

Denny Iswanto

https://akurat.co