News

Anak-anak di Bawah 12 Tahun jadi Mayoritas Kasus Covid-19 di RS Singapura

Lebih banyak anak dengan infeksi Omicron dirawat untuk perawatan


Anak-anak di Bawah 12 Tahun jadi Mayoritas Kasus Covid-19 di RS Singapura
Dalam gambar ini, seorang anak 5 tahun bernama Bridgette Melo, bersiap untuk inokulasi vaksin Pfizer BioNtech yang dikurangi dosisnya selama uji coba di Duke University di Durham, North Carolina, 28 September 2021 (Shawn Rocco | Universitas Duke | melalui Reuters)

AKURAT.CO, Anak-anak di bawah usia 12 tahun mulai menjadi mayoritas kasus Covid-19 yang dirawat di rumah sakit, kata direktur layanan medis Kementerian Kesehatan (MOH) Singapura Kenneth Mak, Jumat (21/1).

"Jumlah keseluruhan anak-anak di bawah usia 12 tahun yang terinfeksi Covid-19 lebih tinggi daripada jumlah keseluruhan kasus Covid-19 aktif di atas usia 16 tahun yang belum sepenuhnya pulih," kata Associate Professor Mak pada konferensi pers oleh gugus tugas multi kementerian Covid-19, seperti dilansir dari CNA.

“Jadi untuk menempatkan segala sesuatunya ke dalam perspektif, anak-anak kita dalam kelompok usia ini sebenarnya mulai menjadi mayoritas kasus yang dirawat di rumah sakit untuk perawatan.”

baca juga:

Baik Rumah Sakit Wanita dan Anak-anak KK dan Rumah Sakit Universitas Nasional melihat lebih banyak anak dengan Covid-19 dan gejala pernapasan terkait non-corona yang perlu dirawat, tambahnya.

“Meskipun Omicron dikatakan memengaruhi saluran udara bagian atas lebih dari saluran udara rendah pada orang yang terinfeksi, dengan tingkat pneumonia yang lebih rendah, anak-anak sangat sensitif terhadap peradangan di saluran udara bagian atas dan ini dapat menyebabkan mengi dan kegelisahan,” kata Assoc Prof. Mak.

“Jadi lebih banyak anak dengan infeksi Omicron dirawat untuk perawatan. Tapi untungnya, mereka tidak membutuhkan perawatan di rumah sakit atau perawatan ICU yang lama."

Peningkatan penerimaan telah memenuhi tempat tidur di bangsal anak yang didedikasikan untuk anak-anak yang terinfeksi Covid-19, kata Assoc Prof Mak.

“Situasi ini diperparah dengan peningkatan jumlah anak-anak dengan infeksi saluran pernapasan komunitas yang tidak terkait Covid-19 yang mungkin juga memerlukan perawatan di rumah sakit,” katanya, seraya menambahkan bahwa anak-anak ini memerlukan isolasi dan pengujian tambahan di awal untuk menentukan apakah mereka positif Covid-19.

Depkes mengawasi jumlah infeksi pada anak-anak “dengan sangat hati-hati”, tambahnya, mencatat bahwa jumlah kasus seperti itu terus meningkat selama seminggu terakhir.