LaNyalla Berharap Industri Sarung Tenun Desa Wedani Jadi Inspirasi di Jatim

Ketua DPD RI menyambut positif dipilihnya Desa Wedani, Kecamatan Cerme, Gresik, Jawa Timur, sebagai desa devisa kerajinan sarung tenun di Indonesia.

By Arief Munandar

Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti

AKURAT.CO, Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, menyambut positif dipilihnya Desa Wedani, Kecamatan Cerme, Gresik, Jawa Timur, sebagai desa devisa kerajinan sarung tenun di Indonesia.

LaNyalla berharap status ini mampu menyerap tenaga kerja dan mengubah desa miskin menjadi desa yang maju.

"Industri apapun di desa sangat berperan penting dalam mengurangi pengangguran dan kemiskinan. Hal-hal semacam ini harus terus didorong sehingga ekonomi desa bergerak yang pada akhirnya support bagi perekonomian daerah dan nasional," ujar LaNyalla di sela kunjungan kerjanya di Jawa Timur, Minggu (6/2/2022).

baca juga:

Ia pun berharap, Desa Wedani dapat menginspirasi desa-desa yang lain dalam memaksimalkan potensi yang ada. Sebab pada akhirnya produktivitas dari suatu desa akan kembali pada masyarakat juga.

"Semoga Desa Wedani dengan industri kerajinan sarungnya dapat menginspirasi desa-desa lain untuk menjadi lebih produktif dalam menciptakan berbagai produk dan menumbuhkan perekonomian pedesaan," papar dia.

Senator asal Jawa Timur itu juga mendorong pemerintah daerah agar membuka akses pasar yang lebih luas melalui perdagangan antar wilayah dan global. Jika hal itu bisa dicapai maka   akan semakin kuat pula ekonomi yangdiciptakan industri sarung tenun Desa Wedani. 

"Disinilah perlunya terus berkolaborasi dengan sejumlah institusi pusat dan daerah dalam memberikan pendampingan pada aspek kelembagaan, produksi hingga akses pasar, supaya nantinya bisa merambah ke luar negeri," tegasnya.

Sebagai desa devisa, Desa Wedani mampu memproduksi sarung tenun hingga 146.400 lembar perbulannya yang dikerjakan 60 pengrajin. Total keseluruhan serapan tenaga kerja mencapai 1.500 tenaga kerja. 

"Desa-desa seperti itu merupakan aset yang harus dipelihara dan terus dikembangkan. Saya kira masih banyak desa lainnya yang mempunyai potensi tidak kalah besar. Ini yang perlu digali dan didukung," tuturnya.[TIM]

terkait