Bahlil: Tak Semua Izin Usaha yang Dicabut Dialihkan ke Masyarakat

Menurut Bahlil, pemerintah akan mensinergikan kelompok masyarakat dengan pengusaha besar yang kredibel untuk mengelola konsesi tersebut.

By Atikah Umiyani

Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengatakan tidak semua izin usaha dan lahan yang dicabut pemerintah akan diberikan seluruhnya kepada kelompok masyarakat

AKURAT.CO, Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengatakan tidak semua izin usaha dan lahan yang dicabut pemerintah akan diberikan seluruhnya kepada kelompok masyarakat.

Menurut Bahlil, pemerintah akan mensinergikan kelompok masyarakat dengan pengusaha besar yang kredibel untuk mengelola konsesi tersebut.

"Jadi kelompok koperasi, kelompok organisasi keagamaan, BUMD, kita cari yang bagus-bagus, kemudian kita kolaborasikan dengan pengusaha hebat supaya ini semua bisa terlaksana. Jadi tidak sendiri-sendiri," jelas Bahlil, Jumat (7/1/2022).

baca juga:

Bahlil menuturkan alasan mengapa tidak semua izin usaha yang dicabut itu diberikan kepada kelompok masyarakat. Salah satunya, yaitu kemampuan pengelolaan.

"Kalau yang gede-gede sekali kan enggak mungkin juga kita kasih ke koperasi. Jadi kita berikan berdasarkan kemampuannya," katanya.

Hal itu juga dilakukan untuk menghindari proyek investasi mangkrak. "Kita kan bisa mengecek. Oo kemampuan kamu kelola hanya 3 ribu ha, contoh untuk kebun. Ya sudah kasih 3 ribu, jangan 20 ribu (ha) nanti mangkrak," imbuhnya.

Namun, Bahlil menegaskan meski diberikan ke perusahaan, perusahaan tersebut haruslah kredibel dan dapat dipercaya benar-benar akan mengeksekusi rencana investasinya. "Jangan pengusaha yang sudah ada warna warni nodanya, yang sudah dicabut-cabut tadi (izinnya)," tegasnya.

Pemerintah pun akan menerbitkan aturan rinci soal pihak mana saja yang nantinya bisa menerima izin usaha dan lahan yang dicabut karena tidak produktif itu.

"Nanti kita buat aturannya sedetail mungkin. (Selesainya) lebih cepat, lebih baik. Mungkin bisa bulan ini selesai atau bulan depan," katanya.

terkait