News

Ada Sembilan Lembaga yang Jadi Contoh Program Kemandirian Pesantren

"Kementrian Agama sedang menyiapkan dashboard potensi ekonomi pesantren yang bisa diakses oleh kementerian dan lembaga lain," katanya.


Ada Sembilan Lembaga yang Jadi Contoh Program Kemandirian Pesantren

AKURAT.CO, Menteri Agama (Menag), Yaqut Cholil Qoumas menyebut bahwa program Kemandirian Pesantren menjadi salah satu program prioritas Kementerian Agama tahun 2021. 

Menurutnya, upaya memandirikan pesantren tahun ini menemukan momentum yang tepat karena ada tiga ekosistem pendukung. 

Pertama, ekosistem digital. Di mana kata dia, pandemi Covid-19 memaksa disrupsi digital terjadi lebih cepat di Indonesia.

"Semua aktivitas ekonomi sebagian besar kini mulai beralih platform digital," ujarnya sebagaimana dikutip AKURAT.CO dari keterangan resmi Kemenag pada Kamis (6/5/2021).

Kedua, ekosistem UMKM. Dunia usaha masyarakat sekitar pesantren sebagian besar adalah dari kalangan UMKM.

"Dan bila terjadi kolaborasi pesantren dan UMKM disekitarnya maka akselerasi pemberdayaan ekonomi pesantren dan masyarakat akan bisa terjadi lebih cepat," kata dia.

Ketiga, ekosistem Halal. Dalam kurun 10 tahun terakhir ini ada peningkatan trend industri halal yang cukup tinggi. 

"Saya mendorong BPJPH untuk bekekerjasama dengan pesantren dalam memperkuat ekosistem halal di Indonesia," tutur Menag.

Maka, dengan tiga ekosistem tersebut, Menag Yaqut optimis kalau dilakukan dengan baik dan benar, kebijakan kemandirian pesantren akan berjalan dengan sukses.

"Dan dampaknya bisa dirasakan oleh pesantren dan masyarakat sekitarnya," ujarnya lagi.

Selain merilis Peta Jalan, Kemenag pada tahap awal juga telah menentapkan sembilan lembaga yang akan dijadikan pilot project kemandirian pesantren, yaitu: 

1. Pesantren As'adiyah Kalimantan Utara, 

2. Pesantren Nahdlatul Ulum Maros Sulawesi Selatan, 

3. Pesantren Dayah Darul Atiq NAD, 

4. Pesantren Qomarul Huda NTB, 

5. Pesantren Al Imdad Yogyakarta, 

6. Pesantren At Tahdzib Jawa Timur, 

7. Pesantren Tarbiyatul Banin Cirebon, 

8. Pesantren Al Amin Riau, serta 

9. Pesantren Raudatul Mubtadiin Jawa Tengah. 

Kemenag pun mengajak untuk berkolaborasi dengan kementerian dan lembaga negara lain untuk ikut terlibat secara aktif dalam berbagai program kemandirian pesantren nantinya.

"Kementrian Agama sedang menyiapkan dashboard potensi ekonomi pesantren yang bisa diakses oleh kementerian dan lembaga lain, sehingga bila K/L memiliki program tertentu bisa mengacu ke dashboard tersebut untuk menentukan pesantren mana yang layak mendapatkan program sehingga program K/L lebih tepat sasaran," tandasnya.[]

Melly Kartika Adelia

https://akurat.co

0 Komentar

Tinggalkan komentar

Untuk komentar, silahkan terlebih dahulu