Rahmah

5 Hadis tentang Keutamaan Menuntut Ilmu

Penduduk langiit sampai semut-semut pun ikut mendoakan para penuntut ilmu


5 Hadis tentang Keutamaan Menuntut Ilmu
Sejumlah siswa-siswi mengikuti pembelajaran tatap muka (PTM) di Sekolah Dasar Negeri (SDN) Pondok Labu 01, Jakarta Selatan, Senin (3/1/2022). (AKURAT.CO/Endra Prakoso)

AKURAT.CO Menuntut ilmu merupakan kewajiban bagi setiap muslim. Dengan ilmu yang dimilikinya, manusia  mampu menciptakan kemajuan sebuah peradaban. Rasulullah SAW sendiri telah menyinggung beberapa keutamaan orang menuntut ilmu.

Berikut adalah lima hadis tentang keutamaan menuntut ilmu:

1. ilmu lebih baik dari amal perbuatan

baca juga:

إِنَّكُمْ قَدْ أَصْبَحْتُمْ فِي زَمَانٍ كَثِيرٍ فُقَهَاؤُهُ، قَلِيلٍ خُطَبَاؤُهُ، كَثِيرٍ مُعْطُوهُ، قَلِيلٍ سُؤَّالُهُ، الْعَمَلُ فِيهِ خَيْرٌ مِنَ الْعِلْمِ، وَسَيَأْتِي زَمَانٌ قَلِيلٌ فُقَهَاؤُهُ، كَثِيرٌ خُطَبَاؤُهُ، كَثِيرٌ سُؤَّالُهُ، قَلِيلٌ مُعْطُوهُ، الْعِلْمُ فِيهِ خَيْرٌ مِنَ الْعَمَلِ

Artinya, “Sungguh kalian sekarang benar-benar berada di sebuah zaman yang banyak orang-orang faqihnya, sedikit para penceramahnya, banyak para pemberi, dan sedikit para peminta-minta. Amal di masa ini lebih baik daripada ilmu. Akan datang sebuah zaman nanti di mana sedikit orang-orang faqihnya, banyak para penceramahnya, sedikit para pemberi, dan banyak para peminta-minta. Ilmu di masa itu lebih baik daripada amal.” (HR. Ath-Thabrani)

2. Mengamalkan ilmu

لَا تَزُولُ قَدَمُ ابْنِ آدَمَ يَوْمَ القِيَامَةِ مِنْ عِنْدِ رَبِّهِ حَتَّى يُسْأَلَ عَنْ خَمْسٍ، عَنْ عُمُرِهِ فِيمَ أَفْنَاهُ، وَعَنْ شَبَابِهِ فِيمَ أَبْلَاهُ، وَمَالِهِ مِنْ أَيْنَ اكْتَسَبَهُ وَفِيمَ أَنْفَقَهُ، وَمَاذَا عَمِلَ فِيمَا عَلِمَ

Artinya, “Kaki anak Adam tidak akan bergeser pada hari Kiamat dari sisi Rabb-nya hingga ditanya tentang lima hal: tentang umurnya untuk apa ia habiskan, tentang masa mudanya untuk apa ia gunakan, hartanya dari mana dia peroleh dan ke mana dia salurkan, dan tentang ilmunya apakah sudah diamalkan.” (HR. At-Tirmidzi)

3 Disukai oleh Allah

مَنْ يُرِدِ اللَّهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِي الدِّينِ، وَإِنَّمَا أَنَا قَاسِمٌ وَاللَّهُ يُعْطِي، وَلَنْ تَزَالَ هَذِهِ الأُمَّةُ قَائِمَةً عَلَى أَمْرِ اللَّهِ، لاَ يَضُرُّهُمْ مَنْ خَالَفَهُمْ، حَتَّى يَأْتِيَ أَمْرُ اللَّهِ

Artinya, “Siapa yang Allah kehendaki kebaikan padanya maka Dia akan menjadikannya mendalami agama. Aku hanya berbagi dan Allah yang memberi. Akan senantiasa ada sekelompok dari umat ini yang tegak di atas perintah Allah, orang yang menyelisihi mereka tidak akan membahayakan mereka hingga datang hari Kiamat.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

4. Dilancarkan rezeki