Ekonomi

4 Kesalahan Pengajuan Pinjaman Online untuk Modal Usaha

Lebaran telah usai. Waktunya merealisasikan ide bisnis yang sudah terencana dengan matang.


4 Kesalahan Pengajuan Pinjaman Online untuk Modal Usaha
Illustrasi ()

AKURAT.CO Lebaran telah usai. Waktunya merealisasikan ide bisnis yang sudah terencana dengan matang. Tak perlu lagi menunda hanya karena persoalan modal.

Sekarang ini, ada pinjaman online langsung cair dari fintech legal yang dapat dimanfaatkan untuk modal usaha. Syaratnya sangat mudah, hanya menyiapkan foto selfie dengan KTP yang jelas, serta mengisi data diri, seperti nama, alamat email, dan nomor telepon.

Selanjutnya tinggal menunggu persetujuan atau verifikasi dari aplikasi pinjaman online. Tidak sampai berhari-hari, paling cepat dapat hitungan menit atau jam, dana sudah bisa cair bila disetujui.

baca juga:

Pinjaman online langsung cair adalah fasilitas pembiayaan paling tepat buat kamu yang sedang butuh dana mendesak. Berbeda dengan bank yang prosesnya sangat lama. Butuh berhari-hari untuk mendapatkan jawaban apakah pengajuan kredit kamu disetujui. Belum lagi proses pencairannya.

Meski demikian, kamu harus menghindari beberapa kesalahan berikut ketika mengajukan pinjaman online langsung cair untuk modal usaha. Apa saja? Berikut jawabannya.

1. Rekening pribadi dan usaha jadi satu

Poin yang satu ini menjadi kesalahan paling umum yang dilakukan para pengusaha, maka pastikan kamu tidak melakukannya. Adalah menyatukan rekening pribadi dengan rekening usaha.

Hal ini termasuk kesalahan fatal karena dapat menimbulkan masalah keuangan serius dalam usaha yang kamu jalankan. Saat rekening pribadi dan usaha digabung, kamu tidak akan tahu berapa uang pribadi dan uang hasil dari kegiatan usaha.

Sehingga, potensi penggunaan uang usaha untuk kepentingan pribadi sangat besar. Laba usaha yang seharusnya dipakai guna mengembangkan bisnis, justru untuk belanja konsumtif. Tidak jelas, berapa keuntungan atau kerugian yang terjadi pada usaha kamu. Ini karena uang pribadi dan uang bisnis tercampuraduk.

Sumber: CERMATI