Rahmah

3 Doa Penarik Kekayaan dan Tolak Kemiskinan, Insya Allah Mustajab

Amalkan ini selalu bila cepat ingin kaya


3 Doa Penarik Kekayaan dan Tolak Kemiskinan, Insya Allah Mustajab
Berdoa (ISTIMEWA)

AKURAT.CO Tidak ada manusia yang tidak ingin kaya. Islam pun tidak melarang umatnya menjadi umat yang kaya, selama tidak lupa dengan urusan agama dan ibadahnya. Apalagi bila harta itu juga digunakan untuk kepentingan umat.

Dengan menjadi kaya, kita bisa berbuat banyak hal positif, seperti menyantuni anak yatim, memberi sedekah pada orang yang kurang beruntung, dan atau memberi infak kepada lembaga-lembaga sosial untuk kemaslahatan banyak orang.

Di bawah ini doa yang bisa dibaca oleh seseorang yang ingin rezekinya selalu lancar dan tidak pernah berhenti. Tentu saja disamping tetap harus bekerja keras dan berusaha semaksimal mungkin mencari rezeki.

Doa Pertama:

اَللَّهُمَّ يَاغَنِيُّ يَامُغْنِيْ أَغْنِنِيْ غِنًى أَبَدًا وَيَاعَزِيْزُ يَامُعِزُّ أَعِزَّنِيْ بِإِعْزَازٍ عِزَّةَ قُدْرَتِكَ وَيَامُيَسِّرَاْلأُمُوْرِ يَسِّرْ لِيْ أُمُوْرَ الدُّنْيَا وَالدِّيْنِ يَاخَيْرَ مَنْ يُرْجَى يَا اللهُ

Alloohumma yaa ghoniyyu yaa mughnii aghninii ginan abadan wa yaa ‘aziizu yaa mu’izzu a’izzani bi-i’zaazin ‘izzatia qudrotika, wa yaa muyassirol umuuri yassir lii umuurod dun-yaa waddiini yaa khoiro man yurjaa yaa allooh.

Artinya: “Ya Allah, Dzat Yang Mahakaya dan memberikan kekayaan, berilah kekayaan yang abadi kepadaku. Wahai Dzat Yang Mahamulia dan yang memberikan kemuliaan, berilah kemuliaan kepadaku dengan kemuliaan kekuasaan-Mu. Wahai Dzat yang mempermudah semua urusan, berilah kemudahan kepadaku di dalam semua urusan dunia dan agama, wahai Dzat yang paling diharapkan, ya Allah.”

Doa Kedua:

رَبَّنَا اَنْزِلْ عَلَيْنَا مَائِدَةً مِنَ السَّمَاءِ تَكُوْنُ لَنَا عِيْدًا ِلاَوَّلِنَا وَاٰخِرِنَا وَاٰيَةً مِنْكَ وَارْزُقْنَا وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّازِقِيْنَ

Robbanaa anzil ‘alainaa maa-idatan minas samaa-i takuunu lanaa ‘iidan li awwalinaa wa aakhirinaa wa aayatan minka warzuqnaa wa anta khoirur rooziqiin.

Artinya: “Ya Tuhan kami, turunkahlah kepada kami suatu hidangan dari langit (yang haru turunnya) akan menjadi hari raya bagi kami, yaitu bagi orang-orang yang bersama kami dan yang datang sesudah kami, dan menjadi tanda bagi kekuasaan Engkau, berilah kami rezeki, dan Engkau pemberi rezeki yang paling utama.”